Baby Satria FU itu berbasis Raider J 110? Suzuki mau kemana?

image

Setelah blogwalking dan comment di blognya Masbro Ochimkediri yang lagi ngebet dengan Suzuki Axello, ane jadi terkenang juga (taelaaah..). Dari dulu secara sadar maupun enggak telah menjadi long-term user bagi ruda dua prinsipal berlogo S ini. Jaman masi diumpanin makan sama babeh, roda dua ane berturut-turut adalah RC100 – Crystal – Tornado. Pas jaman udah punya tabungan rekening di Bank, dari pertama ane beli Smash, ganti ke Shogun, lalu Thunder 125.  Si logo S terakhir adalah  si gambot Skywave 125. Apa kabar Suzuki ya? Apa setelah Shooter akan meluncurkan produk baru lagi? Blogwalking sana sini ane baca kalo katanya bertipe bebek sporty adik atau baby Satria FU? Jadi tertarik, googling sana-sini dapet info sedikit. Cekidot juragan.

Continue reading

Bebek Ayago Belajar Touring

image

Cerita motor bebek lagi. Lawong tunggangan baru. Pasti asiknya dicerita terus. hehehe. Kali ini mau share ajah mengenai bebek ayago yang mau belajar touring. Bebek mau touring? Emang kenapa? Ada masalah? Hehehe. Katanya… bebek/matic cuma buat dalam kota. Cuma bisa ngeselin karena bikin macet dan mayoritas struntulan serta melanggar lalu lintas. Kalo buat touring keluar kota : Pegel. Kena angin truk dan bus (apalagi bus SK pasti goyang mereng-mereng. Mesin kecil bobokan pulak (kecuali yang punya Jupiter MX dan Satria FU ya..) bakalan ngos-ngosan gak pantes jalan jauh. Kata om India dan beberapa juragan lainnya: hari gene, masih perlu bebek? hehehe. Bebek/matic emang jelas pas mantab buat dalem kota. Tapi, kalo buat riding nyari angin… nah ini dia. Enak gak ya? Apa bebek bisa se-enak bawa sport untuk jalan jauh? Ini sekedar cerita ajah, pertama kalinya jalan-jalan agak jauh bersama si ayago AX Kawasaki Althlete. Cekidot juragan.

Continue reading

Memilih Motor Bebek

Setelah si Pibo Red terjual, (dengan harga yang miris, hehehe). Ane kembali berburu motor. Yah, intinya yang fungsional. Motor batangan emang keren, asik buat touring, namun secara fungsional (IMHO ya..) terdapat beberapa batasan. Mengarungi kemacetan Pamulang-Jakarta pake si Merah yang berbobot idup sekitar 150 kg cukup lumayan. Mana masih jinjit balet pulak dengan tinggi ane yang 173 cm. Terlebih kalo ane tinggal keluar kota, si merah cuma bisa ngedon di garasi kantor, dirumah ditaro juga percuma. Nyonyah besar gak bisa pake ke warung. Mbonceng si entong endut anak ane juga repot, perutnya mentok di tangki motor. So akhirnya, ane berburu bebek…
Continue reading