Testimoni Motor Injeksi Termurah : Suzuki Shooter/Smash FI

Happy new year 2015 All! Setelah blog ini hampir mati suri, akhirnya ada waktu libur buat update lagi.

image

Berangkat dari salah satu komentar disini, ane cuma mau update kalau sama sekali gak ada niat miring ke pabrikan S. Justru, mungkin seperti banyak kaum seangkatan ane, motor dengan logo S punya memori yang panjang sewaktu masih macho muda dulu. SMA ane wara wiri make Suzuki RC100.. Pertama kali dapet duit kerjaan, neboknya Smash lalu bershogun ria. So  ada memori yang hilang setelah di pekarangan gak ada logo S di bodi motor ane – Y si batangan Kebo, H si matik BeaT, dan K si Ayago Ale yang kini jadi anak alay pakai ban 50/90 buat ponakan ane.
Saat juragan rondo kampung sebelah nawarin bebek rondo Suzuki berinjeksi (harganyaa rondonya damaaii), masih bohai bin mulus, bekasan emak-emak dagang sayur ke pasar. Mengingat memori bersama bebek si Suzy yang panjang, berjari-jari pula velgnya bak Smash ane dulu, gak pake narik napas lima kali, langsung ngangguk nebok DP 3 taon…
Ijan kabul kredit… langsung pake jaket, yook kita test si Suzy shooter/Smash FI ini….

image

Tatapan pertama, test body plastik dan ngelirik buntut belakangnya. Sudah rahasia umum, smash lama berbody tipis, buntut sama sambungan kepalanya pasti mesti diiket pake kawat biar gak berisik. Dulu pernah test di dealer seperti yang ane cerita disini,  Nah ini Shooter/Smash FI udah setahun rondo, pengen tau juga gimana.  Bodynya keras – walau terasa plastiknya gak sekeras si Athlete, buntutnya tetep manis, biar udah rondo setahun, gak seperti Smash lama ane dulu. Bagasi lumayan lega.. jas ujan, tas tablet, rompi contin plus sarung tangan bisa ditelen. Nyeplak di joknya, wieh, jok agak keras dan cukup tinggi. Beruang kingkong 173 cm/92 kg ini pun gak bisa napak penuh kaki kiri kanan. Apa karena balutan ban standar diganti dengan 80/80 dan 100/80 ya? Mestinya sih, gak beda jauh lah sama standar. Tapi overall, Ergodinamiknya rada tanggung buat ane dengan stang agak ke bawah gini. Gak nunduk seperti stang jepitnya Kawasaki Athlete dan Pulsar, tapi gak juga tegak santai. Posisi duduk lebih nyaman si matik Beat yang terasa joknya agak rendah apalagi dibandingkan dengan si Kebo yang baplang. Apa emang gini posisi duduk bebek ya? Lupa, dulu terakhir berbebek ria masih jadi anak kingkong 20 kg lebih singset dari sekarang. Hahahaha.

image

Nyalain kunci kontak, desingan pompa terdengar dan lampu test FI menyala, lalu back to N yang hijau. Informasi di spedometer khas bebek dengan N-1-2-3-4 di bagian bawahnya. Isi bensin full tank di Shell BSD, test plan ke rumah engkong di Sentul lewat Pasar Jengkol. Biar variasi full ride test. Jalan berlubang dan lumpur abis hujan di Pasar Jengkol, cruse ride di Parung-Bogor, dan ‘trek’ mulus berbukit di Kompleks Bukit Sentul.

First ride sampe di jalan lumpur berlobang – gak jelas dalemnya berapa. Suspensinya cukup meredam goncangan, tapi joknya agak kelewat keras. Mirip seperti Athlete. Rem pakem, gak ada gejala ngesot. Hanya, spatbor belakang kurang melindungi cipratan ban. Boncenger dibelakang bisa retan berhias cipratan lumpur jadinya. Overall, cukup lumayan. Sudut belokan stangnya luas, gampang buat manuver menghindari lubang di jalanan. Sampai di Parung, berenti sejenak nyuci lumpur di motor, ganti kampas rem depan dan belakang di BeRes Suzuki Parung, lalu jalan lagi.

image

Sswaktu macet lewat jalan tikus, santai menunggu, tangan kiri bebas pegang udut. Hehehe. Lalu cruise sepanjang Parung – Bogor, ini motor tenaganya cukup lumayan. Tarikan per gearnya panjang-panjang, dan lumayan kerasa tarikan di tiap gear. Bahkan di gigi empat, si bebek mungil ini masih mau di ajak akselerasi buat nyalip mobil yang berjalan sekitar 60 km/jam. Not bad. Bahkan si Ale aja harus turun gear satu untuk enak nyalip cruise gini. Bodynya yang uenteeng banget bikin si Shooter ini cepet akselerasi. Saat cruise 80 km/jam, dibantu lengketnya michelin, si bebek mungil ini stabil. Namun dibandingkan dengan Kawasaki Athlete ya agak dibawah. Si Ale santai aja kalo kena terpaan angin dari kanan, sementara ini, menurut ane agak sedikit di bawah Athlete stabilitasnya. Mungkin karena ane belom biasa dan juga bototnya yang super enteng. Karena ini juga, saat tikungan dengan hujan gerimis, biar landai ane agak hati-hati, kecepatan cuma berani di 60 km/jam Ergodinamikanya yang agak tanggung buat kingkong kayak ane, yah mungkin kuat ane ride sejauh 100an km, tapi di atas itu, kayaknya bisa bikin ane langsung ngacir ke panti refleksi abis riding.

image

Finally test ‘sirkuit’ komplek sentul. Tanjakan dari awal gerbang yang panjang, si shooter cukup responsif. Putaran bawahnya gualak ditunjang bobotnya yang enteng. Bener-bener ngacir seperti smash ane dulu. Pada jalan lurus berbukit, saat dibejek abis, speedonya ngacir nyentuh angka 100 km/jam, dan sepertinya masih bisa naik kalo nyali ridernya lebih panjang dari ane. Bukan apa-apa, walaupun ditunggangi kingkong sebesar gajah, body enteng dan ban mungilnya bikin ane gak pede. Wong biasanya setahunan ini kalo nyentuh roda dua sampe ke 100 km/jam dengan motor baplang 137 kg dibalut 100/80 dan 140/70, make bebek enteng ban mungil gini asli bikin jiper. Turunan s-curve terakhir di sentul city pun ane cuma berani di 60 km/jam. Tapi overall performa mesin injeksinya gak mengecewakan. Diajak adu akselerasi sama matik nyonyah sepertinya gak akan malu-maluin – dibanding si kebo yang ngeden dulu baru mau lari apalagi sama si Ale yang slow but sure. Hehehe.

image

Setelah trip BSD-Sentul, ane masih sempet muter sono-muter sini antara Sentul-Ciomas-Parung-Bogor. Angka km menunjukan penambahan sebanyak 134,6 km di Shell Pajajaran Bogor, Isi full tank lagi di angka 2,88 l. Konsumsi bensin ketemu 46,73 km/l. Cukup irit, pastinya akan lebih irit jika gak diajak nyebur di jalan kayak kolam ikan, cruising style yang santai, dan pastinya kalau ridernya lebih singset dari ane. Tapi angka segini cukup memuaskan ane.

Final veridict :
Sebagai bebek injeksi termurah, si Suzy sama sekali tidak mengecewakan. Penggantian nama dari Shooter ke Smash FI, ane fikir sangat layak dengan tipe yang selaras : si gesit irit. Sesuai targetnya, bebek ini cocok banget pekerja, pelajar, atau emak-emak di perkotaan ataupun ke luar kota yang berjarak sekitar di bawah 100 km/hari.  Pada pemakaian seperti ini, santainya tangan kiri yang bisa pegang udut dan akselerasinya, bikin nyaman di kondisi stop-go. bobotnya yang enteng bikin santai kalo ngangkat motor masuk di parkiran mall. Konsumsi bahan bakar gak bikin dompet kering kayak matic. Tampangnya, walaupun subjektif, dual tone (merah putih kalo ane), cuving body, dan sayap 3Dnya gak malu-maluin buat mejeng – tapi sekaligus gak segmented anak muda banget seperti saingannya teen colour si force 1 Yamaha yang ngejreng warna warni. Pluss harganya cocok buat yang sensitif kalo lihat tagihan kredit awal bulan.
Minusnya, jok keras. Posisi duduk buat kingkong kayak ane gak nyaman buat jalan jauh. Touring? Walaupun irit dan speednya enak di ajak cruise, mungkin perlu modif jok yang lebih rendah dan empuk biar gak ke panti pijet abis midik-midik. Plus untuk tipe velg jari-jari klasik kayak ane, siap-siap bawa ban dalem cadangan biar gak ditembak tukang tambek pinggir jalan. Tapi, memang segmennya bebek ini bukan buat touring donk, so jangan dibandingin.

So, ini produk bagus,  yang gak kalah dibandingkan kompetitornya, tapi rasanya ada strategi yang kurang optimal.
Pertama, ini Suzy kayak abg galau ganti nickname di media sosial semaunya. Wong di luar negeri namanya emang Smash FI, ini di Indo ganti namanya jadi Shooter. Belum nancep brandingnya, sekarang ganti lagi jadi Smash FI. Lha. Persis seperti Skywave – Hayate. Lalu Shogun ke Axello. Lalu ada Spin ada Nex dan sekarang ada Address. Suzuki Address? Suzuki Alamat? Ini alamat. Alamat bakal ganti nama lagi sebentar lagi. Walaupun revolusi ganti mesin dan rangka, kenapa gak tetep dengan brand yang udah ada? Seperti evolusi Jupiter dan Supra sampai sekarang?
Kedua, pasar bebek low-end ini paling berdarah-darah dan sulit. Pergeseran sekarang, kalo mau praktis ya jelas bermatic. Kalo mau jalan jauh ya batangan. Segmen rumahan, komuter perkotaan, buat di kompleks, emak-emak belanja, anak muda baru blajar motor, ya jelas matik. Bahkan banyak yang punya motor dua, umumnya satu motor batangan buat alone riding/touring, satunya lagi yang untuk kerjaan dan keluarga ya matic.
Pernah browsing tentang bebek, lupa dimana, penulisnya berpendapat kalau pemilih motor bebek adalah yang punya pengetahuan motor rendah. Ane bilang kurang pas Bebek sekarang segmented sekali. Anak muda berbebek, larinya ya gak jauh dari tipe bebek high end, antara jupiter dan sang raja FU. Jadi lebih tepat jika pemilih bebek – apalagi kelas yang low end gini, adalah segmented. Umumnya single biker yang menghitung all around buat motornya. Murah meriah, bjat kerjaan oke mobile wara wiri, kuat beban, irit, plus oke buat diajak sama keluarga juga. Matic yang rataannya bershock satu jelas kurang pas untuk kerja bawa beban berat. Ane kalo naek Beat nyonyah pasti kalo jalan bawahnya ngegesek polisi tidur. Lalu jelas biarpun iklannya matic bisa berpuluh-puluh km jalan perliter, in real life, bebek jelas masih lebih irit. Untuk bermotor batangan, ya wara wiri muacet yo repot gak praktis. Dari kriteria-kriteria ini, shooter/Smash FI jelas memenuhinya.
Tapi peluangnya buat jadi kacang goreng? Satu hal yang juga harus dihitung : golongan segmen gini juga biasanya sensi sama harga jual balik. Ini jawabannya Revo Honda masih jadi jawara. Suzuki perlu usaha lebih dari saat ini untuk memperkuat brandingnya kembali – seperti 10-15 tahun yang lalu.
But meanwhile, saat pake Shooter/Smash FI ini, ane nikmati momen waktu berenti di traffic light atau di parkiran pabrik. Paling demen bawa motor gak ada yang nyamain sebarisan parkiran!

image

Advertisements

2 thoughts on “Testimoni Motor Injeksi Termurah : Suzuki Shooter/Smash FI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s